That's How We Met

08.53



Beberapa bulan lalu aku banyak mendengar kata "loh kamu kok tiba-tiba married?", "wow... gaada kabar apa-apa tau-tau nikah?", "kamu nikah? seriously?!" dan sejenisnya. Mulai dari teman, rekan kerja bahkan followers.

Yes, aku memang sengaja nggak mengabarkan rencana pernikahanku dari jauh-jauh hari. Beberapa orang baru taunya waktu aku tiba-tiba ngasih undangan, beberapa lainnya baru tahu dari foto yang (tau-tau) tersebar di socmed (kalau nggak salah karena ada temen yang upload foto bareng di nikahanku lalu muncul di beranda teman yang lain hingga akhirnya menyebarlah --- wiih... sok seleb sekaleeee akoh :))) --- tapi percaya nggak percaya, ini memang kejadian).

Dari awal kenal sama AH (ciyeee singkatan namanya AH dongggg untuk bukan AHY wkwkwkwk) sampai lamaran, aku emang nggak cerita ke siapa-siapa. Bahkan teman dekat juga pada baru aku kasih tahu menjelang aku sebar undangan. Well, gara-gara ini mereka pada heboh dan ngomel-ngomelin aku. LOL.

Well, buat yang kemarin nanya gimana ceritanya aku sama AH bisa kenal, kalian baca tulisan ini aja yaaa. Soalnya kan capek (baca: males) ya kalau harus balesin chatnya satu per satu buat cerita. Wkwkwkwkwkk.

***** 

Aku sama AH baru kenal minggu akhir Desember 2018 lalu. Yep, belum lama emang. Kenalnya pun dikenalin. Kalau kamu bilang ini ta’aruf, aku sejujurnya nggak bisa jawab iya atau bukan. Karenaaaa, bisa jadi ta’aruf menurut kamu dan menurut aku itu berbeda, jadi aku gak bisa bilang iya atau bukan. Oke lupakan.

Pas dikenalin kita nggak banyak ngobrol secara langsung sejujurnya. Malah bisa dibilang nggak ngobrol sama sekali. Kami sempet tukeran no hp. Itu pun nggak secara langsung, tapi lewat perantara. Ya gimana yaaaa… berdua sama-sama pada sok malu-malu dan jaim gitu sih. AH malah nunduk aja kek orang gak sudi liat muka aku. Wkwkwkwkwk. Jangan diseriusin ya gengs. Alasan sebenarnya nggak kayak gitu kok. Meski nggak cantik-cantik amat, aku kan ngangenin. MWAHAHAHAHA.

Karena udah sama-sama punya no hp masing-masing jadi aku sama AH mulai ngobrol dan banyak ngobrolnya ya malah by phone itu. Dia sih yang mulai duluan. Ya kan harusnya emang gitu. Masa cewek yang mulai duluan sih? Kan gengsi. Wkwkwkwk.

Yaudah pokoknya kita banyak ngobrol dan cerita abis itu. Aku yang sebelumnya cuma tahu kalau dia itu lulusan pesantren (yes, you got it right guys! --- heran yak kok bisa-bisanya anak pesantren mau sama aku yang pecicilan dan pencilakan kek gini?!), jadi lebih banyak tahu tentang dia. Dari cara dia ngomong, cara dia nanggepin aku, cerita-cerita yang dia sampaikan, sedikit banyak aku jadi bisa nebak dia orang yang seperti apa.

“...tapi maaf ya, aku nggak bisa kayak yang lain. Aku nggak bisa ngapelin kamu tiap malam minggu, nggak bisa ngajakin kamu jalan sebelum SAH.” --- Salah satu ucapan AH yang bikin aku mantep nikah sama dia.

Gimana yaaaaa… karena ucapan itu aku ngerasa dihargain. Aku ngerasa dihormati.

Aku ngerasa, dia beneran serius dan pengen “ngejaga kehormatan” ku. Bukan karena takut kebablasan yang sampe gimana gimana yaaa. Tapi emmm.. gimana yaaa… emmm… bingung ngomongnya. Pokoknya intinya, sebenernya, cewek sama cowok yang bukan mahram itu nggak boleh jalan bareng kan? Ya gitu deh.

Selama ini kalau ada cowok yang ngedeketin atau bilang suka, mereka pada maunya ngajak pacaran. Bukan ngajak nikah. Ada yang aku suruh minta izin ke orang tuaku, eh malah mundur. Mungkin beberapa dari kalian bilang, “Ya kan pacaran dulu buat penjajakan biar saling kenal. Masa langsung nikah? Nikah kan nggak semudah itu…. Bla bla blaa…”. Oke. Tapi gimana yaaa...  ini udah jadi prinsipku sih. Memulai pernikahan dengan ‘sesuatu yang semestinya’. Jadi ya gitu. Makanya waktu AH bilang kayak gitu, aku ngerasa, kami punya prinsip yang sama. Jadi mau cari apa lagi?

Wkwkwkwk.

(padahal kebanyakan teman W dari dulu cowok. Mainnya juga sama cowok mulu. Kemana-mana juga sama yang bukan mahram. Berasa kayak double standart gitu yak prinsip W? wkwkwkwk)

Kalian bingung ya kenapa aku kayak segitu gampangnya ngambil keputusan mau nikah sama AH? Hahahaha. Aku juga gatau ya. Tapi kayaknya sejak kenal sama AH hingga akhirnya nikah, segala prosesnya emang gampang dan lancar bangettttt. Makanya 3 minggu setelah kenal, kami udah lamaran. Iyes. 3 minggu doang cuiy. Dan 3 minggu itu udah termasuk persiapan lamaran yang sangat simple. Jadi memutuskan untuk serius nikah, jangka waktunya ya gaada 3 minggu dari kenal. Wkwkwkwk.

Pokoknya semuanya serba singkat. Serba tiba-tiba.

Kalau diitung-itung, sampai hari di mana aku dan AH nikah, total nggak nyampe deh genap 3 bulan. Makanya nggak heran juga kalau banyak yang kaget aku tiba-tiba sebar undangan. Selain emang nggak pernah cerita, waktunya juga emang singkat.



*****

Udah gitu aja sebenarnya ceritanya. Wkwkwkwk. Rugi ya udah penasaran dan nungguin ceritanya tapi ternyata cuma gitu doang? Wkwkwkw

kwk. Tapi justru itu yang, menurutku sendiri, bikin ceritaku sama AH jadi spesial sih. LOL. Muji diri sendiri aja terussssss :)))))))

Btw, kenapa di tulisan ini jadi banyak banget sih “wkwkwkwk” nya?! Wkwkwkwkwk.

You Might Also Like

0 comments