Cerita tentang Mukaku dan Skin Care

21.55

*bersihin debu*
Hahaha... udah sebulanan yaaa ini blog nggak di-update :D

Jadi kali ini, aku cuma pengen sedikit panjang cerita tentang pengalaman pakai skin care. Kebetulan belakangan ini bener-bener lagi niat banget buat ganti produk skin care...

Sekitar 2 tahun belakangan ini, aku rutin pakai produk skin care dari salon kecantikan. Namanya Violetta, dan adanya di Gresik doang (setauku). Aku pernah nyari-nyari barangkali salon kecantikan ini buka cabang di Surabaya, ternyata gaada. Dann... seingatku, aku dulu pernah nanya sama mbak-mbaknya di salonnya, tapi (lagi---seingatku) mereka bilang cuma ada di Gresik. Dulu awalnya malah cuma ada satu lokasi doang, tapi beberapa tahun ini udah punya satu cabang lagi. Aku coba browsing juga hasilnya cuma ada di Gresik.

Tepatnyaa, sejak nggak balik ke Jakarta lagi dan stay di Surabaya (akhir 2014), aku coba-coba rutin pake produk skin care ini. Sebenernya dulu waktu masih kuliah di Madura dan mau-mau lulus (2012 pertengahan-akhir), aku udah pakai skin care-nya Violetta. Cuma waktu itu, aku pakainya nggak teratur dan super ngaco. Ikut perawatan di salon pun, cuma 1-2x dalam kurun waktu beberapa bulan. Sampai akhirnya, setelah lulus kuliah, aku ke Pare-Kediri selama 3 bulan, sebelum akhirnya ke Jakarta. Nah, waktu di Pare itu, aku udah nggak bisa pakai produknya Violetta lagi. Stok krimku udah habis dan nggak sempet pulang ke Gresik. Aku nggak bisa stok banyak, karena krim malamnya kan harus disimpen di kulkas biar nggak cepet rusak.  Sedang aku nggak punya kulkas di sana. Fyi, waktu itu aku pakainya krim siang, krim malam dan facial foam-nya. Jadi begitu semuanya habis, tanpa pikir panjang, aku langsung ganti produk yang drug store. Jadi gampang beli di mana aja. Aku nggak mikirin efeknya sama sekali, lagipula selama pakai produk skin care dari salon kecantikan ini, aku juga nggak ngerasain perbedaan sama sekali dari sebelum pakai. Karena aku pakainya nggak teratur itu kali ya. Lagian sebelumnya, aku ngerasa kulitku nggak terlalu bermasalah. Well oke, sebenernya nggak mulus juga sih. Aku komedo-an dan sesekali muncul jerawat kalau pas mau menstruasi. Normal kan? Jadi aku pikir, pakai produk apa aja nggak bakal ada masalah. Cuma emang aku item dan dekil sih. HA HA HA.

Sialnyaa, waktu ganti-ganti produk itu, mukaku -entah kenapa- jadi jerawatan nggak karuan. Kayaknya sih gara-gara nggak cocok sama produknya. Waktu itu aku pakainya W*rd*h. Tapi meski jerawatan, aku tetep pakai sampai habis. Sayang kan udah beli masa mau dibuang. Apalagi waktu itu duit masih dari orang tua, masa ya bentar-bentar minta kirimin duit :(

ini waktu jaman masih stay di Pare. parah banget kan jerawatnya?
Begitu udah habis, aku balik lagi ke toko kosmetik, yang tempat aku beli wardah sebelumnya.
Di sana aku curhat sama mbaknya soal jerawatku itu. Kemudian sama mbaknya, aku dikasih saran buat pakai produk yang Acne buat kulit jerawatan. Masih dari merek yang sama. Karena waktu itu aku bener-bener nggak ngerti sama sekali soal make up, skin care atau sejenisnya, maka aku iya-in aja. Nggak ngerti juga kenapa aku ditawarin pake merek yang sama. Padahal di toko itu banyak produk dari merek lain. Dan nggak ngerti juga kenapa aku mau-maunya, padahal sebelumnya udah punya pengalaman buruk itu.

Tapi ternyataaa... semuanya sama aja!
Muka aku tetap muncul jerawat. Banyak. Nggak karu-karuan!
Setelah itu baru aku berhenti pakai merek ini, dan ganti merek lain. 
Waktu udah pindah ke Jakarta juga masih nggak tau cocoknya kudu pakai produk apa. Maka coba-coba berbagai merek lah aku. Sempet pakai punya Hada Labo juga. Dan entah sempat pakai produk apa aja aku lupa. Yang pasti udah gonta-ganti nggak karuan, banyak bangettt... 

Karena keseringan gonta-ganti itu, aku juga nggak terlalu merhatiin perubahan di muka aku. Iya, itu bodohnya aku. Aku nggak nyadar dan nggak merhatiin entah pake produk apa, jerawat di muka aku perlahan udah nggak separah sebelumnya. Meski nggak sepenuhnya ilang sih, tapi paling nggak udah nggak parah-parah banget. Tapi masih kusam, item dan dekil. lol.


Foto yang di atas ini, foto pas beberapa hari terakhir sebelum balik dari Jakarta. Aku nyari-nyari folder fotoku, tapi nggak nemu foto yang resolusinya gede, yang ngeliatin jelas banget jejak jerawat di muka. Aku baru inget waktu itu sempat banyak foto yang hilang karena harddisk rusak. Tapi kalau zoom foto ini, sebenernya udah agak mendingan sih dibanding yang difoto sebelumnya.

Nah, waktu awal-awal balik ke Gresik ini aku geregetan sama kondisi muka. Hopeless banget. Jadi yaudahlah tanpa pikir panjang akhirnya aku balik ke Violetta, salon kecantikan itu, lagi. Niatnya cuma buat treatment biar nggak jerawatan. Toh, aku juga udah tinggal di Gresik lagi. Jadi kalau butuh-butuh ke salonnya udah gampang banget. Maka aku ikut facial treatment-nya secara rutin, sesuai anjuran dokternya. Nggak ketinggalan, aku juga pakai produknya mereka. Facial foam, krim siang, krim malam, paket pembersih dan penyegarnya juga. Sebenernya disaraninnya banyak, entah apa aja aku lupa, tapi nggak aku beli semua. Duh... pengangguran duit dari mana cobaaa :(

Perlahan lahan, kondisi muka aku membaik. Jerawat dan bekas jerawat udah mulai ilang. Bahkan.... nggak aku duga, kulit wajahku juga jadi lebih cerah. Yeah... to the point-nya, lebih putih lah ya! Sebulan, dua bulan, setahun, dan seterusnya seterusnya... Aku puas sama hasilnya. Beneran puas banget! Jerawat cuma muncul sesekali waktu mau menstruasi. Jadi aku cinta banget sama skin care ini! Oh yaa.. fyi aja, waktu itu aku cuma pakai produk-produk dari Violetta itu sama bedak bayi. Nggak pakai make up kayak foundation, bb cream atau lainnya lagi. Tapi kemudian untuk paket pembersih dan penyegarnya, aku ganti pakai Viva Milk Cleanser Bengkuang. Jauh lebih murah sih. HA HA HA.

Sebenernya dalam kurun waktu mulai akhir 2014 itu sampai sekarang akhir 2016, aku sempat ganti pakai skin care-nya Natasha. Tapi... aku ngerasa nggak sreg. Beda dengan krim-nya Violetta, menurutku krimnya Natasha ini sedikit lebih encer, bikin muka mengkilap, dan berasa kalau pakai krim. Beda kayak waktu pakai krimnya Violetta, rasanya tuh enteng banget kayak lagi nggak pakai apa-apa. Tapi aku nggak langsung balik ke Violetta gitu aja. Aku bertahan pakai produknya Natasha ini sampai 2x purchase. Karena penasaran. Salon kecantikan yang ini, jauhhh lebih gede dibanding salon kecantikan Violetta. Cabangnya pun hampir di semua kota besar ada. Jadi pikirku, kalau pas skin care ku habis dan aku belum sempet pulang ke Gresik, aku bisa beli skin care dengan gampang. Alasan lain, karena salah satu orang terdekatku lebih cocok pakai produk Natasha ini dibanding Violetta. 

Tapi ternyataa... sampai 2x beli skin care itu, aku masih belum ngerasa sreg sama produknya Natasha. Jadi aku putuskan untuk balik lagi ke produknya Violetta. Dan berlanjut sampai sekarang (akhir 2016 -- waktu nulis) ini.

mukaku sekarang

Lebih cerah dan bersinar kan? *halah*
Jerawat dan bekas jerawatku udah nggak parah. Jadi aku sebenarnya udah ngerasa cocok banget sama skin care ini. Aku udah setahun lebih nggak facial treatment di salon. Aku cuma pakai facial foam, krim siang (sunscreen), sama krim malamnya Violetta aja. Terus pembersih dan penyegarnya pakai Viva Milk Cleanser Bengkuang sama bedak tabur bayi, sambil dua minggu sekali (kalau inget) pakai masker kertas punya The Face Shop, Celebon atau merek korea lainnya yang nemu di drug store. Lalu akhir-akhir ini mulai rajin pakai masker madu + gula buat scrub. Cumaaa.... permasalahannya adalah, sekali lagi, salon kecantikan ini cuma ada di Gresik! Ini masalah cukup complicated buat aku.

Beberapa kali aku sering kehabisan produk skin care dan nggak pake apa-apa selama beberapa hari karena belum sempet pulang ke Gresik. Well, okeh Gresik - Surabaya memang cuma sejam. Tapi jam bukanya salon ini tuh Senin - Jumat jam 08.00 - 20.00 (ini hasil gugling, tapi seingatku kayaknya kemarin-kemarin nggak sampai jam 8 malam deh), dan Sabtu jam 08.00 - 20.00 (ini juga kayaknya seingatku kalau sabtu cuma sampai sore doh. apa aku salah ya? atau sekarang jam bukanya diperpanjang?). Yang manaa.. pada hari-hari dan jam itu, aku seringan di Surabaya buat kerja dan kuliah. Jadi beneran nggak sempet mampir beli skin care. Mana kan nggak bisa nyetok banyak. Aku gaada kulkas buat nyimpen krimnya biar nggak cepet rusak (T__T)

Biasanya jalan keluarku kalau kepepet gitu, aku minta tolong ibu buat mampir ke Violetta beliin aku skin care. Lalu hari Minggunya pas aku bisa nyempetin pulang (yang mana Violetta lagi libur juga), aku bisa bawa skin care itu balik ke Surabaya. Atau nggak, aku nitip minta bawain adikku yang juga ngekos di Surabaya kalau abis pulang. Dengan catatan, itu kalau ibu sempat mampir Violetta dan lagi ada perlu ke daerah sana. Kalau nggak yaa, wassalam. Jadi kan... nggak bisa bergantung banget sama ibuku...

Jadi beberapa kali aku sempat mau berhenti pakai produknya Violetta dan ganti produk drug store biar nggak ribet beli. Tapi ujung-ujungnya karena takut mukaku jerawatan parah lagi dan sebagainya sebagainya, maka balik lagi pakai Violetta. Gitu terus berulang-ulang, sampai sekarang. Dan kali ini... sekali lagi, punya niat ganti produk drug store. Yang kali ini aku udah kencengin niat buat beneran ganti. Tapi belum tahu mau pakai apa. Udah ada beberapa referensi, tapi belum bener-bener bisa memutuskan mau coba pakai yang mana. Padahal krim-krimku yang sekarang udah hampir habis. HA HA HA. 

You Might Also Like

8 comments

  1. mbakmya pakai di laser juga gak pas waktu perawatannya..

    BalasHapus
  2. mbakmya pakai di laser juga gak pas waktu perawatannya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. nggak. aku belum pernah pakai yang laser. seingatku, aku biasanya facial yang basic, cuma kadang milih maskernya mau yang apa :)

      Hapus
  3. Harga krimnya berapaan kak? Dan kalo kesana kira"butuh budget brp?

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau soal harga, tergantung paket atau jenis krim yang kamu butuhkan yaa. karena biasanya permasalahan tiap kulit kan beda-beda :)

      Hapus
  4. Sekali facial di violetta berapa sih mbak?

    BalasHapus
  5. Sekali facial di violetta berapa sih mba?

    BalasHapus
  6. Sekali facial di violetta berapa sih mbak?

    BalasHapus