Menginap Di Hotel Tidar Malang, Honeymoon Yang Tertunda

08.46


Dari sebelum nikah, aku udah ngerencanain mau honeymoon. Abis nikah juga udah ngomong sama AH mau honeymoon. AH sih setuju-setuju aja. Udah sempet pilih beberapa kota yang bisa dituju. Jogja, Solo, Batu, Banyuwangi dan entah mana lagi. Apalagi 1 bulan abis nikah, aku juga belum mulai kerja kerja lagi. Jadi harusnya sih bisa spare waktu buat honeymoon dengan mudah. Harusnya. 

IYA HARUSNYA.

Karena kenyataannya sampai udah 3 bulan lebih nikah, tapi mau honeymoon nggak jadi-jadi. Adaaaa aja halangannya. Heran W. Bukan pejabat aja sok sibuknya ngalahin presiden.

Eh kok jadi curcol? Oke. Lupakan.

Fokus ke beberapa hari lalu yang akhirnya bisa 'nyempetin' melipir sejenak buat honeymoon ala ala ke kota sebelah, Malang atau Batu.

Soal pilih pilah hotel, AH nggak banyak maunya. Jadi dia oke-oke aja sama pilihanku. Akunya aja yang agak riwil. Maunya kamar mandi bisa air hangat. Ada kulkas. Include breakfast. Makanan enak. Ada balkon. Suasana alam. Bersih. Pelayanan ramah. Murah! LOL. Mau enaknya sendiri ajaaaaa...

Karena judulnya dadakan, jadi H-2 baru booking hotel. Eh booked hotel H-2 masih termasuk dadakan nggak sih? wkwkwkwk.

Ada beberapa hotel yang sempet masuk list. Aku lupa apa aja tapi beberapa di antaranya ada:
  • Amartahills Hotel and Resort Batu. Dulu pernah ke sini sama temen-temen segeng. Tapi cuma nongkrong malem-malem ke kafenya aja, nggak nginep. Gara-gara itu aku jadi pengen batt nginep di sini. Gilsss keren bangettt! Tapi mahal. Wkwkwkwk.
  • Baobab Safari Resort. Penasaran batt sama hotel yang ada di kawasan Taman Safari ini sumvah gak boong! Tapi mahal.
  • The Onsen Hot Spring Songgoriti. Seru keknya suasana ala ala Jepang gitu. Tapi batal juga karena mahal. LOL.
  • Udah jangan diterusin. Intinya kebanyakan hotel yang aku mau pilih awalnya, itu harganya mahal-mahal. Jadi udah dipastikan mundur teratur karena sayang duitnya. Wkwkwkwk.
Dari beberapa list yang masuk akal kayak Kapal Garden Hotel Malang, MaxOne Ascent Hotel Malang, Grand Pujon, Hotel Tidar dan lain-lain, akhirnya aku booking di Capital O 892 Grand Pujon View Hotel and Resort, ambil kamar yang Suite Double. 

Tapi beberapa jam kemudian setelah bayar, aku cek-cek lagi fasilitas hotelnya. Ternyata di orderanku nggak dapat breakfast padahal harga kamarnya sedikit lebih mahal dari kamar Cottage di Hotel Tidar. Wkwkwkwk. Kalo dari fotonya sih kayaknya ada fasilitas mini bar gitu, jadi kayaknya bisa masak tipis-tipis. Tapi kan malessss. W pinginnya leha-leha tidur nyantai bangun siang, masa harus masak sendiri buat sarapan? Kalau nggak mau repot bisa sih bikin air panas aja lalu nyeduh mie cup. Tapi syedih banget gak sih jauh-jauh liburan masa suami dikasih makan mie cup doanggg :(( Mau order makanan delivery juga W males ribet harus cari-cari referensi makanan mana yang enak dan oke. Pokoknya males aja gitu. Maunya dapat breakfast dari hotel jadi tinggal turun ke resto pake piyama lalu makan, lalu balik kamar, tidur lagi sampe siang.

Jadi akhirnya W cancel orderan. Wkwkwkwk.

Cek-cek lagi hotel yang sempet masuk list sebelumnya. Lalu mantap ambil kamar tipe Cottage di Hotel Tidar.






Ceritanya honeymoon yang tertunda. Sebelum-sebelumnya tiap ngerencanain honeymoon, pasti gagal mulu. Yang ada acara ini lah itu lah, sampe akhirnya nekat aja berangkat dadakan daripada direncanain jauh-jauh hari tapi gagal lageeeee. Honeymoon macam apa yang dilakukan setelah lebih dari 3 bulan married ituuu 😂😂😂. . Aku milih hotel ini karena suka sama foto-foto suasana hotelnya. Baca review orang-orang yang pernah nginep sini juga katanya oke. Sebelumnya udah booking di hotel berbeda. Tapi pas udah bayar, aku mendadak berubah pikiran dan pengen cancel. Karena di hotel yang sebelumnya suasananya terlalu modern, gaada nuansa alam-alamnya sama sekali. Jadi akhirnya ku cancel, dan booking hotel ini. Ada suasana alamnya jadi berasa jauh dari kota. Tenaaaanggg gituuu. Harganya nggak terlalu mahal tapi aku udah bisa pilih cottage yang lebih private. Di kamar mandi ada bathtubnya jadi pagi-pagi bisa berendam air hangat. Dapat breakfast pulak 💕💕💕 Insyaallah will review lengkapnya di blog. Soon. Btw, tulisan di blog kemarin tentang dream weddingku. Udah baca belom? Hihihihii. Tinggal pencet link di profil kok.
A post shared by niyasyah (@niyasyah) on

Cek IG itu yaa kalau mau lihat video kamarnya kek gimanaaa ^^~

Interior kamarnya emang bukan yang model modern gitu sih. Tapi somehow W ngerasa seru aja gitu dengan interior agak-agak klasik kek gitu. Meski ada kesan horrornya gitu sih. Tapi dari list persyaratanku, hotel ini memenuhi semuanya. Modelnya cottage pula. Jadi kayak agak misah gitu sama area utama hotel. Tetanggaan sama kamar cottage lainnya, tapi nggak mepet jadi kayak masih ada privasi.

Tempat tidur, TV, lemari, meja dan kursi, kulkas sama balkon semuanya ada di lantai utama. Tapi khusus kamar mandi dia harus turun tangga ke lantai bawah, kayak ke ruang bawah tanah gitu. Aku nggak sempet ambil foto atau video kamar mandinya, tapi surprisingly, di kamar mandinya ada fasilitas bathtub. Yeay!


area lobby
Menu breakfast-nya nggak banyak pilihan sih. Cuma nasi putih, sayur, lauk, roti, bubur kacang ijo, buah sama beberapa jenis minuman kayak air putih, kopi, teh dan es sirup. Tapi seenggaknya aku nggak perlu ribet bikin atau beli sarapan pagi-pagi. Meski ujung-ujungnya abis sholat subuh W kelaparan dan langsung nyeduh mie cup sekalian bikinin AH teh hangat sih. Wkwkwkwk.





Waktu itu aku nyampe hotel udah sekitar jam 10an malam. Nggak malem-malem banget sebenernya. Tapi nggak tau kenapa waktu masuk kamar, sempet ada suasana ngeri-merinding-creepy gitu sih. Mungkin karena suasana bangunan lama kali ya. Jadi agak horor gimana gituuu. Mau ke kamar mandi aja aku kudu ditungguin sama AH di depan pintu. Tapi untungnya nggak berlangsung lama. Begitu abis dari kamar mandi lalu sholat, alhamdulillah sih suasananya udah jadi enakeun. Udah nggak merinding disko lagi, malah tidur jadi pulas bangett. LOL.


pengen ada balkonnya biar apa? Biar bisa foto-foto kek gini LOL
Overall, aku lumayan puas sih nginep di sini. Worth every single penny. Nggak terlalu wah banget,  tapi nggak bikin nyesel gimana-gimana juga. Aksesnya juga gampang. Mau keluar nongkrong-nongkrong cantik ke kafe kekinian di Malang juga sekitar 10-15 menitan doang. Nggak jauh-jauh amat.

Mungkin next time mau nginep di Malang atau Batu lagi. Ada yang punya rekomendasi hotel yang oke dengan budget nggak menguras kantong? Biar bisa nulis review hotel lagi. Wkwkwkwk

You Might Also Like

0 comments