Aku Pun Berhenti Dari Pegawai Tetap Dan Memutuskan Jadi Freelancer

04.49


Terhitung sejak akhir November 2017 kemarin, aku resmi berenti jadi pegawai tetap di pekerjaan sebelumnya dan memilih jadi (fulltime) freelancer. Jadi saat bikin tulisan ini, kurang lebih udah 6 bulan aku pun berstatus freelancer.

Ssst... i'm not telling my parents about this. So please, don't tell them anyway. HAHAHA.

Sesungguhnya aku cuma bilang, aku resign dari kantor lama, lalu pindah kerja dan ganti profesi jadi Content Writer (yang mana pekerjaan-pekerjaan sebelumnya di bagian Community--ngurusin SocMed). Pernah sih jadi content writer, tapi itu sambilan. Jadi selain kerja sebagai fulltime pegawai tetap di perusahaan sebelumnya, aku juga ambil sidejob sebagai freelance content writer di tempat lain. Lalu di kantor baru ini, aku sistem kerjanya by deadline harian tapi nggak harus masuk kantor tiap hari. Jadi yang orang tuaku tahu, aku wajib ngantornya 3x/minggu, tiap hari tetap ada kerjaan setor tulisan tapi bisa dikerjain dari mana aja --- yang lebih sering aku kerjain di rumah, dan tetap dapat gaji bulanan sejumlah total tulisan yang aku kirim. Artinya... mereka udah aku kasih tau semuanya tentang sistem kerjaan baruku ini, kecuali bagian statusku yang jadi freelancer. Hahaha. Bukannya gimana gimana yaakk, aku cuma khawatir kalau mereka kepikiran aja gitu. Yaah.. namanya juga orang tua ya kan, gampang banget khawatirnya.

Lalu sejak jadi freelancer ini ada banyak banget pengalaman baru buat aku, sehingga aku pun kepikiran buat tulis di blog. Termasuk suka duka yang aku rasain. Nah, mau baca nggak ya kalean tuh? :)))

Aku mulai dari bagian Sukanya dulu deh yaa..
  1. Waktu yang -jauh-lebih- fleksibel. Yaa... namanya juga freelancer ya kan, jadi saat aku nggak wajib ngantor tiap hari, aku lebih bisa manfaatin waktu aku buat banyak kegiatan. Misalnya buat tidur  atau nonton drama korea! Wkwk! Buat update blog, buat belajar bahasa, buat ngasah keahlian lain, buat apa ajalah yang positif.
  2. Lebih banyak waktu sama keluarga. Sejak lulus tingkat SD, aku udah merantau dan tinggal terpisah dari orang tua. Pulang ke rumah cuma kalau lagi liburan aja. Lalu kuliah di Madura dan kerja di Jakarta, sebelum akhirnya pindah kerja ke Surabaya karena alasan -pernah-hampir- kehilangan Ibu yang aku tulis dalam surat ini. Pindah ke Surabaya memang bikin aku lebih dekat (secara jarak) dari rumah orang tua, tapi tetap bikin aku nggak bisa sering-sering ngabisin waktu sama mereka karena alasan kerjaan dan kegiatan-kegiatan lainnya. Makanya aku pikir jadi freelancer termasuk salah satu cara terbaik biar aku bisa sering-sering pulang dan ngabisin waktu sama mereka di rumah. Mumpung mereka masih hidup dan akunya belom nikah kan. Ntar kalau nikah, kan belum tentu bisa punya waktu sebebas itu buat kumpul sama orang tua.
  3. Bisa sedikit ngebantuin orang tua, saat mereka butuh. Nggak nyampe 1 bulan setelah aku jadi freelancer, ternyata adik laki-laki aku satu-satunya harus opname. Saat itu juga aku ngerasa bersyukur banget udah jadi freelancer dan bisa sering-sering nemenin orang tua jagain adek di Rumah Sakit. Kalau masih jadi pegawai tetap, mungkin aku cuma bisa nemenin di RS pas lagi weekend doang kan, bukan tiap hari.
  4. Jalan-jalan pas hari kerja? Nggak perlu cuti-cutian. Hahahaha. Sumpah aku bisa tuh kemarin tiba-tiba jalan tanpa direncanain jauh-jauh hari sebelumnya. Yang penting deadline kerjaan beres ajaaa gituu...
  5. Bisa ikut event, termasuk event blogger, saat hari kerja. Sebelumnya aku kan cuma bisa ikut event yang diadakan pas hari libur kerja aja. Nah, sekarang aku jadi bisa lebih banyak ikut event pas weekdays.
  6. Bisa ambil kerjaan atau job lain. Yang penting bisa bagi waktu aja sih.
  7. Alasan lain kenapa waktu itu aku ambil freelance? Karena aku mau ukur diri aku sendiri. Jadi yaa... aku nih orangnya kadang suka males-malesan banget. Kalau lagi mager, bisa banget seharian di kamar gegoleran tanpa ngerjain sesuatu yang positif. Nah, jadi freelancer itu challenge tersendiri dong buat aku! Aku bisa nggak ngatur waktu dengan baik buat kerjaan kalau sistemnya freelance? Aku bisa nggak komitmen sama diri aku sendiri? Gitu!
  8. Keluar zona nyaman. Masih ada hubungannya sama nomer 7, aku mau tes bisa se-survive apa aku setelah bertahun-tahun nyaman dengan kehidupan sebagai pekerja kantoran yang masuk rutin 5-6x/minggu.

Nah kalau Dukanya tuh gini...
  1. Sering dikira nggak ada kerjaan atau nggak ada kesibukan. Ini biasanya dari orang-orang yang nggak terlalu deket, yang taunya aku jadi freelancer, tapi nggak bener-bener ngerti sistem kerjaku kek gimana. Dikiranya kalau nggak ke kantor, yaudah aku nganggur gitu.
  2. Berasa nggak ada hari liburnya. Saat masih jadi pegawai tetap, waktu libur kerjaku tuh jelas. Sabtu setengah hari dan minggu full libur. Tanggal merah juga libur. Tapii.. sejak aku jadi freelancer, mau hari minggu kek, mau tanggal merah kek, mau harpitnas kek, tetep aja punya tanggungan kerjaan day by day.
  3. Harus pinter bagi waktu. Karena dalam seminggu cuma ngantor 3x, sisanya aku nggak punya jam kerja wajib yang paten sebenernya. Nah.. kalau nggak pinter-pinter bagi waktu, yang ada aku malah jadi keteteran sama tumpukan kerjaan. Misalnya nih, karena nggak ngantor aku bisa main atau bebas pergi-pergi saat siang hari. Yang mana artinya kerjaan aku harus dikerjakan di luar jam itu. Bisa malam hari sebelumnya atau malam hari di hari yang sama saat pergi jalan.
  4. Begadang sampai tengah malam bahkan nggak tidur semalaman pun udah biasa. Ini biasanya kalau aku mau trip atau pergi liburan lebih dari 1 hari. Jadi sebelum pergi, aku harus mastiin kerjaan aku beres lebih dulu. Jadi ketahuilah kawan, dibalik liburanku yang tampak hore itu, ada lembur yang tak tersampaikan sebelumnya.
  5. Di kamar seharian, dikiranya males-malesan doang seharian. Padahal yaaa... itu biasanya lagi kerja loh! Pernah ada tetangga yang nyinyir gara-gara aku di kamar mulu seharian saat kedua orang tuaku lagi kerja di luar. Daan... aku denger langsung loh saat itu. Tapi sayangnya aku nggak bisa ujug-ujug keluar kamar dan ngedamprat gitu aja karena takut dibilang nggak sopan. (T_T) Padahal kalo orang tuaku sih mereka tau banget aku seharian di kamar itu kerja. Bukan tidur! Duh.
  6. Diremehin. Iya, diremehin. Karena kerjanya jadi freelancer, jadi dianggapnya aku tuh kek sampah yang nggak ada nilainya gitu. Serius deh ada, meski nggak banyak, yang kayak gitu!
  7. Jadi jarang ketemu, ngafe atau kumpul-kumpul bareng sama temen. HAHAHA! Ya gimanaa... aku tuh kalau udah pulang ke rumah orang tua, suka males pergi-pergi keluar. Jadi yaudah di rumah aja gitu, ngendon di kamar. HAHAHA. Beda kalo lagi di kos. Mungkin karena ngerasanya kalau di kos tuh nggak ada yang nungguin buat buru-buru pulang, jadi pulang kantor aku kadang santai-santai aja main sampai malem. 
  8. Nggak punya gaji tetap. Ya karena itungan gajinya by target. Kalau nggak sampai target, bisa dapat gaji dikit. Tapi kalau lebih dari target, ya bisa dapat lebih banyak. Sepadanlah sama yang dikerjain. Jadi mau banyak gabutnya atau kerjanya, terserah lo!
  9. Resiko putus kontrak kerja sewaktu-waktu. Ini nih salah satu alasan terbesarku kenapa aku nggak bilang ke orang tua, kalau aku nih freelancer sekarang. Tapi point ini yang paling beneran nggak enak lho. Kebayang nggak sih kalau tiba-tiba kontrak kerja diputus pas kamu lagi butuh duit banget, atau ada tanggungan cicilan apa gitu yang harus dibayar misalnya? Salah satu caranya (dari aku) biar tetap jadi freelancer kesayangan yang nggak tiba-tiba diputus kontrak sih, jaga performa kerja dengan baik ya. Biar "klien" nih ngerasa eman kalau ngeputus kontrak kita. Tapi yaaa... di luar masalah performa kerja, kalau misal mereka ngerasa udah nggak butuh kita lagi, aku bisa apaaa....
Kalau di-list gini ternyata kok kayaknya banyakan dukanya ya? Hahahaa. Jadi siapa kemarin yang bilang hidupku nih enak banget? Setelah baca tulisan ini kira-kira menurut kalian enakan jadi freelancer atau pegawai tetap nih? Sebenernya masing-masing punya suka-duka sendiri yaa. Kalau aku sih saat ini lagi menikmati banget jadi freelancer. Makanya galau nih kalau nanti balik jadi fulltime lagi kek gimana nyesuaiinnya lagi. Hahaha.

You Might Also Like

12 comments

  1. Poin terakhir itu bener sekali. Ah aku kirimin portofolioku ya. Barangkali bisa collabs..

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahaha... si bapak mah gimana yaakk, kan justru situ Suhu sayaa :D

      Hapus
  2. BERHENTI BEKERJA JIKA TIDAK MEMBUATMU BERKEMBANG!

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahahaha... ya tapi nanti aku biaya hidup dari mana kakk :D

      Hapus
  3. Aku pekerja tetap tapi kerjaku gak fulltime..so juga merasakan beberapa hal sama di dukanya gegara lebih sering dirumah..pernah di nyinyirin juga

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahaha *peyuk mbak erna*
      keep strong ya, mbakk! ^^

      Hapus
  4. Saluttttt kak, kak Ria memang kereen

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahahaa amiin yaa, amiin...

      Hapus
  5. Inspiratif, hobi yang dibayar, dan gak semua orang berani melepaskan zona nyaman, saranku menabung aja daripada nyari cicilan ��

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahaha iya, joko. sewa gedung sekarang mah jarang yang murah ya kann :D

      Hapus
  6. Wahhh kerennnn Riaa .. Gamblang banget bahasnya , cocok buat yg galau sama kedua pilihan itu hahah Syukak banget. Kebetulan aku pernah di posisi sebaliknya 6 Tahun Freelance dan baru Setahun jadi pagawai tetap di media cetak. Sampe sekarang sometimes juga masih banding2in "kalau freelance dulu duitnya lbh banyak lalalala kalau sekarang lalalalal ... " yah itulah hidup akan selalu dihadapkan sama yg namanya pilihan,.. setiap pilihan itu always ada konsekuensinya.. Tugasnya kita bertanggung jawab sama pilihan yang sudah kita buat .. tapi kalau mau yg enak2 ajah nyari dulu noh pangeran buat di nikahin .. �������������� ttd gadis yg suka tidur dimana ajah

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahahahaa kamu panutanque!
      aku sih mau-mau aja ya nyari pangeran buat dinikahin. persoalannya pangerannya mau nggak? wkwkwkkk

      Hapus