Cara Bikin Pasport Online; Ternyata Gampang Kok

20.23

Sebenarnya dari tahun 2013 udah rencana mau bikin paspor. Tapi ketunda-tunda mulu hahaha. Sampai akhirnya baru bikin pas awal tahun kemarin. Gila yaakk.. niatnya udah dari 5 tahun lalu cobaa :D

Dari 2013-an itu kayaknya udah mulai ada pembuatan paspor via online ya kan kalo nggak salah? Soalnya seingatku dulu kayaknya pernah mau apply via online gitu, cuma batal. Tapi waktu itu masih bisa via offline juga selain via online. Nah, kalau yang sekarang kayaknya udah nggak bisa sih apply via offline. Jadi semuanya harus via online daftarnya. Caranya pun (menurutku) lebih gampang yang versi online sekarang ya dibanding yang dulu pertama mau coba bikin (tahun 2013) itu. Karena seingatku, dulu itu semua berkas yang dibutuhkan harus di-scan dan di-upload online. Sedangkan kalau yang sekarang, cuma daftar tanggal pengajuan doang, lalu semua berkas dilampirkan pas datang ke kantor imigrasi.

Caranya bikin paspor online itu gini...

1. Download dan install aplikasi antrian paspor




2. Setelah download, buka aplikasinya. Nanti akan muncul kayak gini..



Di situ ada 3 pilihan menu. Semua persayaratan apa aja yang dibutuhkan buat bikin paspor, sama panduan cara pakai aplikasinya ada di sana. Lengkapnya apa aja, lebih baik dibaca sendiri aja yaa ^^

3. Setelah berhasil masuk/login, nanti akan ada list Kantor Imigrasi. Jadi kita bisa bebas milih mau bikin paspornya di kantor mana. Kalau aku kemarin sih pilihnya yang Kantor Imigrasi Gresik, yang paling deket dari rumah.



4. Pilih tanggal yang available. Tanggal yang available di sini artinya pada tanggal itu masih ada kuota untuk pengajuan pembuatan paspor dan kamunya juga bisa datang ke Kantor Imigrasi di tanggal itu. Jadi kalau misal kamu butuh bikin paspornya buru-buru tapi tanggal yang tersedia terlalu lama, alternatifnya mending ngajuin bikin paspornya di Kantor Imigrasi yang alamat lain.


Sedikit notes aja yaa, kadang kalau hari dan jam kerja memang agak susah buat masuk atau login. Mungkin karena harus rebutan sama calon pemohon yang lain, aku juga kurang paham. Nah triknya (yang kemarin cukup ampuh buat aku), coba login pas hari Sabtu atau Minggu pagi-pagi. Kalau beruntung, kamu bahkan bisa dapat tanggal di minggu depannya lho. Jadi kayak aku kemarin, aku login aplikasinya Minggu pagi-pagi tanggal 14 Januari dan langsung pilih jadwal buat tanggal 17 Januarinya. Sebenernya waktu itu yang jadwal hari Senin dan Selasa masih ada kuota, tapi karena akunya baru bisa ke Kantor Imigrasi pas tanggal 17, jadi yaudah pilihnya itu.

5. Kalau udah pilih tanggal, pilih waktu mau pagi atau siang, dan masukin data pemohon (bisa maksimal 4 orang --keluarga inti dalam satu KK-- dalam sekali pengajuan satu aplikasi), lalu tinggal pilih setuju deh.


6. Kalau udah pencet setuju, kamu akan dapat jadwal sesuai yang tadi dipilih. Di menu jadwal itu 2 pilihan, yaitu jadwal dan PDF. Kalau mau cetak nomer antriannya dan dilampirkan waktu datang ke Kantor Imigrasi, kamu bisa pilih yang PDF. Karena kalau yang jadwal itu, isinya cuma barcode. Kalau nggak mau ribet ngeprint, tinggal tunjukin yang barcode aja kok. Mau yang print atau scan barcode, bebas kok.


Kalau udah sampai tahap ini, berarti proses pengajuan permohonan paspor udah selesai. Kamu tinggal datang ke Kantor Imigrasi sesuai tanggal yang dipilih dan bawa semua berkas yang dibutuhkan. Jadi jangan sampai ada berkas yang kurang ya, biar ngurus paspornya lebih gampang dan langsung ACC.

Waktu itu aku dapat jadwal Rabu, 17 Januari 2018 pukul 09.00 - 10.00 WIB. Jadi aku datang 30 menit sebelum jadwal. Begitu nyampe Kantor Imigrasi, aku langsung buru-buru nunjukin bukti antrian dari pendaftaran online, maksudnya biar segera dikasih nomer antrian pengajuan gitu. Tapi karena di jadwal tertulisnya aku dapat jam 09.00 WIB, jadi aku ditolak sama petugasnya dan disuruh nunggu sampai jam 09.00 WIB baru bisa dikasih nomer antrian lagi. hahaha.


Pendaftaran yang via online itu, cuma buat nentukan jadwal aja maunya tanggal berapa dan di jam berapa. Tapi begitu datang ke Kantor Imigrasi (sesuai jadwal tadi), nanti masih harus ambil nomer antrian lagi. Nah nomer antrian yang ini buat ngantri foto dan wawancara, termasuk buat ngecek ulang kelengkapan berkas kita. Cepet dan nggak ribet kok. Sekitar jam 11.30 WIB, semua proses pembuatan pasporku udah selesai. Jadi aku tinggal melakukan pembayaran via online (bisa langsung ke bank atau lewat ATM) dan nunggu paspornya selesai dalam kurang lebih 3-4 hari kerja.


Untung pengambilannya, bisa diwakilkan ke orang lain, dengan catatan orang tersebut masih satu KK dengan kita. Gampang kan ya? Udah nggak perlu lagi dateng ke Kantor Imigrasi dari jam 3 dini hari loh buat bikin paspor. Lebih tertib pula ^^ 

You Might Also Like

4 comments

  1. Whaaa. Bermanfaat sekalii mbak. Trimss yaa infonyaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama-sama lisaaa. semoga membantu yaa :)

      Hapus
  2. Nice share kak, saya punya pengalaman waktu mau ngurus paspor beberapa bulan lalu kebetulan antrian online lagi ditiadakan, entah karena gangguan atau sedang dibuat aplikasinya, kurang tau. Padahal dulu seingatku sekitar 4 tahun yg lalu sudah pake antrian online tp belum bentuk aplikasi android. Jadi kami sia-sia ke kantor imigrasi, karena sesampai di kantor imigrasi jatah antriannya sudah habis. :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihii.. mungkin waktu beberapa bulan lalu itu pas lagi pembenahan sistem online kali ya, kak. Tapi sekarang udah serba online semua jadi enak nggak perlu dateng dari jam 3 subuh buat ngantri ^^

      Hapus