Pengalaman Pertama Donor Darah: Seremnya Nagih

11.42


Dari lamaaaa banget aku pingin donor darah rutin. Tapi jangankan donor darah rutin yaa, donor darah sekali aja belom pernah. Alasannya karena aku takut. Kayaknya sih bukan takut jarum yaaa, tapi takut darah. Jadi keinginan buat donor itu selalu kalah sama ketakutan, kalau-kalau donor terus pingsan. Mending kalau udah selesai donornya terus baru pingsan. Lah kalau belum donor udah pingsan duluan? Kan malah ngerepotin banyak orang...

Pernah waktu SMA aku nemenin temen ke puskesmas. Pas di mau diinfus, aku yang jagain malah pingsan, padahal temenku tadi nggak gimana gimana. Terus pernah juga waktu nemenin ibu di RS. Sama. Pingsan juga waktu lihat ibu mau disuntik. Itu baru yang suntik-suntik. Jangan tanya kalau misal ada kecelakaan di jalan yang berdarah-darah. Duh... aku nggak bakal berani mendekat deh. Pernah waktu ke Hi-tech mall terus ada anak kecil teriak-teriak sambil nangis kejer. Dari kejauhan aku yang nggak tau apa-apa penasaran nyari sumber suara karena pengen tau ada apaan. Eh tau-tau ada bapak-bapak gendong anaknya lewat depanku sambil lari-lari dan si anak nangis. Jari kakinya BERDARAH kejepit eskalator!!!

Seketika itu aku langsung lemes. Pucet banget nggak karuan sampe sama temen, aku diseret mojok dicariin tempat buat selonjoran dan dibeliin teh! Itulah sebabnya kenapa selama ini ku nggak pernah mau donor darah. Kayak bener-bener yang separah itu loh takutnya. Entah trauma atau apa aku juga nggak ngerti sih.

Sampai kemudian awal November kemarin, ada temen kantor yang ngajakin ikut donor. Sempet nolak karena takut pingsan dan ngerepotin, tapi penasaran juga.

Well oke, aku ngaku deh.
Jujur di donor pertama kemarin ini niat utamaku bukan karena memang ingin berbuat baik. Engg.. gimana yaaa, ada sih niat itu. Niat untuk donor darah buat orang yang butuh itu ada. Tapi bukan niat pertama gitu. Yang nomer 1 sih aku sejujurnya penasaran bisa nggak ngalahin ketakutanku selama ini. Aku cuma pengen tahu, kalau donor darah aku bakal pingsan apa nggak. Udah itu sih.


Abis ngisi formulir, aku udah agak deg-degan nunggu giliran buat tes kesehatan singkat. Soalnya di tahap tes itu kan ada tes golongan darah juga. Jadi aku takut kejadian dulu waktu SMA, pas praktek biologi tes golongan darah, aku lemes pucat nggak karuan mau pingsan itu keulang lagi.


Syukurnyaaa, tahap kesehatan pertama aku lolos. Tensi darah, tinggi dan berat badan semuanya baik. Tahap selanjutnya tes golongan darah, alhamdulillah lolos juga. Fiuh.

Kelar tes golongan darah, sesuai arahan temenku, aku cuci tangan sampe siku ke atas sedikit. Lalu masuk ruangan donor....

Masuk ruangan donor, karena nggak ngerti kenapa harus tangan kanan atau tangan kiri, aku langsung sodorin aja tangan kiri karena waktu itu ranjang yang kosong adanya untuk tangan kiri.

Waktu mbaknya nyiapin alat, aku langsung melengos ke arah berlawan. Pokoknya biar nggak liat waktu ditusukin jarumnya gitu. Itu juga aku dari awal bilang ke mbaknya kalau aku takut pingsan. Maksudnya biar kalau aku beneran pingsan, mbaknya nggak bingung gitu. hahaha.



Syukurlaahhh... setelah jarum masuk sampai selesai diambil darah, aku baik-baik sajaaaaa
*sambil nyanyi bahagia*


Jadi pengalaman pertamaku donor darah berakhir dengan baik dan membahagiakan.
Aku nggak pingsan. Jadi pengen rutin donor darah deh... hihihii

You Might Also Like

2 comments

  1. Hahaha ternyata pingsan klo lihat darah nih? Btw donor darah dimana nih?

    BalasHapus
  2. Aku juga ada keinginan buat donor darah juga Kak tapi belum kesampaian sampai sekarang karena kalau priksa ke dokter aja sering kekurangan darah jadi pas ada donor darah jadi ragu :D

    BalasHapus