Secuil Cerita Dari Kelas Mandarin #Part1

18.52

你好! - Nǐ hǎo - Halo!

Haha... gaya banget yak pake tulisan mandarin. Padahal hasil copy-paste dari google translate ini :)))

Jadi geys, kali ini aku mau nulis secuil cerita dari kelas mandarin part 1. Seminggu kemarin ini daku --coba-- ikutan kelas bahasa Mandarin di Rumah Bahasa Surabaya. Kelas basic doang gitu sih. Jadwal kelasnya cuma Senin - Jumat (25 - 29 Januari 2016) pukul 19.00 - 21.00 WIB gituuu...
Hahaha... singkat banget kan? Iya, makanya itu cuma basic. Basic 1 pula :)))

Etapi yang ngajar dari orang native China langsung loh! Pada putih-putih banget! Asli. Mana ganteng-ganteng dan cantik-cantik pulak. Bikin ngiri aja sumvah. Aku kalo mau putihin badan biar bisa paling nggak setengah dari mereka aja nih, kayaknya butuh mandi susu 5.000.000 liter juga nggak cukup. Wekkksss... ditambah pake lulur kali ya. Butuh berapa banyak cobaaa... eh lahkok malah jadi rumpiin ini yakk? *duh*

Jadi tentang program Mandarin #part1 ini, kami diajarin tentang Bahasa Mandarin yang basic. Kayak percakapan-percakapan perkenalan, nama-nama bulan, sama angka. Karena mereka yang ngajar ini, tidak bisa ngobrol pakai Bahasa, otomatis jadi kelasnya bilingual Mandarin - English. Boookkk... kadang aku bingung denger pelafalan bahasa inggris mereka. Kayaknya karena pengucapan lidahnya yang terbiasa dari sono beda, jadi kayaknya -sometimes- aku kesusahan ngertiin mereka ngomong apa. Kadang harus menerka-nerka, kira-kira mereka ngomong apa, disambungin dengan kalimat-kalimat berikutnya. Atau bahkan kadang malah nggak paham mereka ngomong apa. Ah, alesan! Padahal karena bahasa inggrisku juga belum bagus. hahaha...

grufie dong setelah kelas terakhir
Mereka ini mahasiswa yang sedang ke Indonesia 2 minggu. Dan minggu lalu ini minggu pertama mereka. Makanya itu kelasnya dibikin Part-part-an. Part 1 seminggu, Part 2 (buat yang mau lanjut dari Basic 1) seminggu kedepannya lagi.

Di kelas ini, kami lebih banyak belajar tentang cara pengucapan (dan artinya tentu saja) dari pada belajar tulisan. Seperti yang kita tahu, kan di bahasa Mandarin beda intonasi, bisa jadi udah beda arti. Jadi makanya lebih difokusin kesitu. Lagian kalau dipikir-pikir seminggu doang, mau belajar tulisan China yang -menurut penglihatanku- seruwet itu, kayaknya bakalan amburadul. Hahaa... abis kelas seminggu pinter nggak, pusing iya :)))

Waktu seminggu itu, beneran nggak berasa. Rasanya baru mulai kelas hari Senin, eh tau-tau ternyata udah hari terakhir kelas aja. Duh... padahal masih banyak yang belom apal. Sedih :((


Kebetulan seminggu kemarin, kelas malam yang ngajar cewek-cewek cantik ini -padahal ngarep diajar sama mas-mas ganteng biar makin semangat. *plak*
Seru sih mereka ngajarnya. Seru banget malah. Dan baikkkk bangettt. Pas sempat ngobrol ringan sebentar sama mereka terus nanyain tentang pendapatnya tinggal di Surabaya, mereka bilang seneng karena orangnya ramah-ramah. Kan...

Duh... semoga Kelas Mandarin Part 2 besok, dapat tutor mas-mas gantengnyaaaa *ngarep*

nah ini foto daku bareng mbak-mbak China yang cantik. berasa kayak upik abu ditengah bawang putih dan daun bawang deh >.<
Sekian secuil cerita dari kelas mandarin part 1. Next, insyaallah bakal update lagi tentang cerita dari kelas mandarin part 2 nya deh :)

See yaa ~ ^^

You Might Also Like

3 comments

  1. Jiah. Jadi apa yg dipelajari? Belajar sama Gege saja.

    Gege (Koko kalau di Indonesia)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaa.. kok gege sih? didi lah :p

      Hapus
  2. nihao, ati2 mb belajar mandarin lama2 ntar matanya bisa sipit lowh haha

    BalasHapus