Kebahagiaan Merantau

09.13

Hai...anak rantau! Apa kabar?
Masih suka nangis karena kangen keluarga di kampung? Atau suka ngeluh karena ternyata hidup sendirian di tanah rantau itu berat?

Hmm..berat yaa? Kalau aku bilang, merantau itu justru menyenangkan loh!

Aku suka merantau. haha..oke bukan yang merantau sampai berbulan-bulan atau bertahun-tahun gak pulang kampung sih. Cuma merantau yang domisilinya lebih banyak tinggal di kota lain. Kemudian bisa sering pulang kampung tiap berapa bulan atau beberapa minggu sekali buat ketemu kangen sama orang tua. enggg...yang kayak gitu masih bisa masuk kategori merantau kan? hahaa :)))

Tapi tetep aja ya, selama di tanah rantau aku kudu bisa mandiri dan bertanggung jawab. Simpelnya, itu ngelatih diri banget biar gak manja. Tantangan merantau itu gede. Adaptasi lingkungan dan kebiasaan baru. Belajar jadi anak kos yang hemat. Apalagi kalau merantaunya ke kota besar, rasanya itu melatih sisi daya saing kita juga.

Setelah 5 tahun merantau di Madura, aku ke Pare Kediri selama 3 bulan. Setelahnya kemudian dapat panggilan ke Jakarta, nyari pengalaman. 1 tahun lebih. Kalau diitung-itung, selama 1 tahun lebih di Jakarta, hampir tiap 3 bulan sekali bisa pulang kampung ke Gresik. Hahaha. Bisa pas kebetulan ada moment lebaran, liburan, temen nikah juga termasuk waktu ada musibah menimpa keluarga di kampung.



Aku belum bisa banget deh yang merantau sampai 1 tahun gak pulang kampung gitu. Pfftt. Anak rantau manja yang masih suka kangenan sama keluarga :)))

Kurang lebih selama 1-2 bulan ini kemudian aku merantau ke Surabaya. Oke, Gresik - Surabaya yang cuma sekitar 30km. Yang hampir tiap weekend selalu pulang ke Gresik meski cuma numpang tidur semalem doang. Tapi masih bisa kan aku bilang merantau?

Merantau ke Surabaya aku bilang ini perantauanku yang paling mudah dibanding perantauan sebelum-sebelumnya di kota lain. Yang justru aku bilang banyak sukanya ketimbang dukanya buat adaptasi. Selain mungkin karena sebelumnya udah pernah merantau-merantau, Surabaya rasanya juga sudah cukup familiar sama aku. Sejak jaman kuliah di Madura, kalau main ya seringnya ke Surabaya. Lulus SMA dulu sebelum masuk kuliah juga udah pernah tinggal di Surabaya selama beberapa minggu menjelang tes SNMPTN. So far sih aku pretty oke ya! ^^

Yang membahagiakannya lagi dari merantau di Surabaya itu, banyak sahabat sejak SMP ada di Surabaya. Saudara juga banyak yang rumahnya di Surabaya. Jadi sesekali bisa banget quality time jalan bareng mereka yang dulunya susah banget buat bisa ketemu doang. Sering juga kemudian kecipratan dapat kiriman makanan kalau makanan mereka lagi melimpah ruah. Hihii...seringnya sih dapet kiriman dari Vee. Syumpah ya! Si emak yang satu ini emang ngerti banget sama nasib anak kosan! hahaha ^^

So far justru karena jarak Surabaya - Gresik yang cukup tempuh 1 jam doang itu malah bikin orang tua ku gampang banget mantau dan memanfaatkan kelincahanku. Saat weekend kalau mamake atau adik-adik unyuku butuh supir buat nganter-nganterin, malah gampang banget jadinya. Selama akunya gak punya skedul dolan sendiri, bisa banget mereka minta anter-anterin kemanapun. Point plus lah buat orang lain :D

Merantau itu bebas!
Bebas kamu mau pulang jam berapapun, gak bakal ada yang ngabsenin tiap jam nanya mau pulang jam berapa, lagi dimana atau sama siapa.
Bebas kalau mau hidup seneng-seneng doang, party tiap hari misalnya. Iya bebas! Karena ya itu, enggak ada aturan yang harus dipatuhin dan diikutin. Kan gak terkekang aturan domestik dari orang tua. Tapi justru disini kan tanggung jawabnya dilatih. Cukup bisa nge-rem diri sendiri atau malah kebablasan.

Merantau itu bikin sadar seberapa berharganya keluarga dan tanah asal.
Dulunya sebelum merantau, boro-boro ngerasain segimana berharganya keluarga dan tanah asal. Ngeliat kelebihannya aja susah bangettt! hahaha...

Kemudian yang paling aku suka dari merantau itu, bikin banyak teman. Bikin banyak tau tempat-tempat keren. Bikin banyak dapet pengalaman. Coba kalau cuma di rumah aja di kampung gitu...Kemungkinan ya taunya sekitar itu-itu ajaaa.

Merantau itu bikin tau siapa-siapa aja orang yang benar-benar peduli sama kita. Yang munculnya bukan cuma saat kita lagi bahagia doang, tapi waktu kita lagi sedih/repot kemudian gak muncul batang idungnya. Biasanya sesama anak perantauan jadi solid! Berasa senasib sepenanggungan.

Jadi kalau menurut kamu gimana? Merantau itu menyenangkan gak?

You Might Also Like

4 comments

  1. Hidup anak rantau :D hahaha..

    BalasHapus
  2. Aku juga suka merantau jaman masih muda dulu. Salam kenal..

    BalasHapus
  3. Uaseekkk..
    Anak Rantau gitu lho! :D

    BalasHapus